013 Al-Ra’d 19-43, 014 Ibrahim 1-9 (1960-an)

013 Al-Ra’d 19-43

Dengan ayat ini kepada kita dijelaskan bahawa iman adalah menyebabkan sentiasa ingat kepada Allah, atau zikir. Iman menyebabkan hati kita mempunyai pusat ingatan atau tujuan ingatan. Dan ingatan kepada Allah itu menimbulkan tenteram, dan dengan sendirinya hilanglah segala macam kegelisahan, fikiran kusut, putus asa, ketakutan, kecemasan, keragu-raguan dan duka cita. Ketenteraman hati adalah asas kesihatan rohani dan jasmani. Ragu dan gelisah adalah pangkal segala penyakit. Orang lain kurang sekali dapat menolong orang yang meracun hatinya sendiri dengan kegelisahan. Kalau hati telah ditumbuhi penyakit, dan tidak segera diubat dengan iman, iaitu iman yang menimbulkan zikir dan zikir yang menimbulkan thuma’ninah, maka celakalah yang akan menimpa. Hati yang telah sakit akan bertambah sakit. Dan puncak segala penyakit hati ialah kufur akan nikmat Allah. – Prof Dr Hamka (Tafsir Al-Azhar, Juzuk 13 (PTS), m.s. 118)

أَفَمَن يَعْلَمُ أَنَّمَآ أُنزِلَ إِلَيْكَ مِن رَّبِّكَ ٱلْحَقُّ كَمَنْ هُوَ أَعْمَىٰٓ ۚ إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُو۟لُوا۟ ٱلْأَلْبَٰبِ
Apakah orang-orang yang mengetahui, bahawasanya yang diturunkan kepada engkau dari Tuhan engkau adalah Kebenaran, akan sama seperti orang yang dia nya buta? Yang memikirkan hal itu hanyalah orang-orang yang fikirannya berisi.
(13 : 19)

ٱلَّذِينَ يُوفُونَ بِعَهْدِ ٱللَّهِ وَلَا يَنقُضُونَ ٱلْمِيثَٰقَ
Orang-orang meneguhi perjanjian dengan Allah, dan tidak merosak ikatan janji.
(13 : 20)

وَٱلَّذِينَ يَصِلُونَ مَآ أَمَرَ ٱللَّهُ بِهِۦٓ أَن يُوصَلَ وَيَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ وَيَخَافُونَ سُوٓءَ ٱلْحِسَابِ
Dan orang-orang yang menghubungkan apa yang diperintahkan Allah dengan dia supaya dihubungkan, dan yang takut mereka kepada Tuhan mereka dan yang gentar akan kengerian hari perhitungan.
(13 : 21)

وَٱلَّذِينَ صَبَرُوا۟ ٱبْتِغَآءَ وَجْهِ رَبِّهِمْ وَأَقَامُوا۟ ٱلصَّلَوٰةَ وَأَنفَقُوا۟ مِمَّا رَزَقْنَٰهُمْ سِرًّۭا وَعَلَانِيَةًۭ وَيَدْرَءُونَ بِٱلْحَسَنَةِ ٱلسَّيِّئَةَ أُو۟لَٰٓئِكَ لَهُمْ عُقْبَى ٱلدَّارِ
Dan orang-orang yang sabar kerana mengharap wajah Tuhan mereka, dan mereka mendirikan solat dan mereka menafkahkan sebahagian dari yang Kami kurniakan kepada mereka dengan rahsia dan dengan terang, dan dengan terang, dan dengan cara yang baik mereka menolak kejahatan. Mereka itu, bagi mereka adalah balasan yang baik (di Akhirat).
(13 : 22)

جَنَّٰتُ عَدْنٍۢ يَدْخُلُونَهَا وَمَن صَلَحَ مِنْ ءَابَآئِهِمْ وَأَزْوَٰجِهِمْ وَذُرِّيَّٰتِهِمْ ۖ وَٱلْمَلَٰٓئِكَةُ يَدْخُلُونَ عَلَيْهِم مِّن كُلِّ بَابٍۢ
Syurga-syurga yang kekal (Syurga 'Adn) yang mereka akan masuk ke dalamnya, bersama-sama yang baik dari bapa-bapa mereka dan isteri-isteri mereka dan keturunan-keturunan mereka, sedang malaikat akan masuk ke tempat mereka dari tiap tiap pintu.
(13 : 23)

سَلَٰمٌ عَلَيْكُم بِمَا صَبَرْتُمْ ۚ فَنِعْمَ عُقْبَى ٱلدَّارِ
Selamatlah atas kamu, lantaran kesabaran kamu, maka alangkah nikmatnya balasan akhirat.
(13 : 24)

وَٱلَّذِينَ يَنقُضُونَ عَهْدَ ٱللَّهِ مِنۢ بَعْدِ مِيثَٰقِهِۦ وَيَقْطَعُونَ مَآ أَمَرَ ٱللَّهُ بِهِۦٓ أَن يُوصَلَ وَيُفْسِدُونَ فِى ٱلْأَرْضِ ۙ أُو۟لَٰٓئِكَ لَهُمُ ٱللَّعْنَةُ وَلَهُمْ سُوٓءُ ٱلدَّارِ
Dan orang-orang yang merosakkan janji Allah sesudah diikatkan dan memutuskan apa yang diperintahkan Allah supaya dihubungkan dan membuat kerosakan di bumi. Itulah orang- orang yang untuk mereka adalah laknat, dan yang untuk mereka adalah seburuk-buruk tempat.
(13 : 25)

ٱللَّهُ يَبْسُطُ ٱلرِّزْقَ لِمَن يَشَآءُ وَيَقْدِرُ ۚ وَفَرِحُوا۟ بِٱلْحَيَوٰةِ ٱلدُّنْيَا وَمَا ٱلْحَيَوٰةُ ٱلدُّنْيَا فِى ٱلْءَاخِرَةِ إِلَّا مَتَٰعٌۭ
Allah yang melebar luaskan rezeki bagi barang siapa yang Dia kehendaki, dan Dia yang membatasi. Dan mereka berbesar hati dengan kehidupan dunia. Padahal tidaklah kehidupan dunia itu (dibandingkan) pada akhirat, hanyalah satu bekal (belaka).
(13 : 26)

وَيَقُولُ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ لَوْلَآ أُنزِلَ عَلَيْهِ ءَايَةٌۭ مِّن رَّبِّهِۦ ۗ قُلْ إِنَّ ٱللَّهَ يُضِلُّ مَن يَشَآءُ وَيَهْدِىٓ إِلَيْهِ مَنْ أَنَابَ
Dan berkata orang-orang tidak berkepercayaan, "Alangkah baiknya kalau diturunkan kepadanya satu tanda dari Tuhannya. Katakanlah, "Sesungguhnya Allah akan menyesatkan barang-siapa yang Dia kehendaki dan memberi petunjuk kepada-Nya barangsiapa yang bertaubat."
(13 : 27)

ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ ٱللَّهِ ۗ أَلَا بِذِكْرِ ٱللَّهِ تَطْمَئِنُّ ٱلْقُلُوبُ
Orang-orang yang beriman, dan tenteram hati mereka lantaran ingat akan Allah. Ketahuilah! Dengan ingat kepada Allah-lah akan tenteram sekalian hati.
(13 : 28)

ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَعَمِلُوا۟ ٱلصَّٰلِحَٰتِ طُوبَىٰ لَهُمْ وَحُسْنُ مَـَٔابٍۢ
Orang-orang yang beriman dan beramal yang soleh-soleh bahagialah untuk mereka dan sebaik-baik tempat kembali.
(13 : 29)

كَذَٰلِكَ أَرْسَلْنَٰكَ فِىٓ أُمَّةٍۢ قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِهَآ أُمَمٌۭ لِّتَتْلُوَا۟ عَلَيْهِمُ ٱلَّذِىٓ أَوْحَيْنَآ إِلَيْكَ وَهُمْ يَكْفُرُونَ بِٱلرَّحْمَٰنِ ۚ قُلْ هُوَ رَبِّى لَآ إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَإِلَيْهِ مَتَابِ
Demikianlah, telah Kami utus engkau pada satu umat, yang telah terdahulu sebelumnya beberapa umat, supaya engkau bacakan kepada mereka apa yang Kami wahyukan kepada engkau, sedangkan mereka tidak mahu percaya kepada Tuhan yang Ar-Rahman. Katakanlah, "Dialah Tuhanku, tidak ada Tuhanku, tidak ada Tuhan melainkan Dia, kepada-Nyalah aku menyerah diri, dan kepada-Nya aku akan kembali. "
(13 : 30)

وَلَوْ أَنَّ قُرْءَانًۭا سُيِّرَتْ بِهِ ٱلْجِبَالُ أَوْ قُطِّعَتْ بِهِ ٱلْأَرْضُ أَوْ كُلِّمَ بِهِ ٱلْمَوْتَىٰ ۗ بَل لِّلَّهِ ٱلْأَمْرُ جَمِيعًا ۗ أَفَلَمْ يَا۟يْـَٔسِ ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ أَن لَّوْ يَشَآءُ ٱللَّهُ لَهَدَى ٱلنَّاسَ جَمِيعًۭا ۗ وَلَا يَزَالُ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ تُصِيبُهُم بِمَا صَنَعُوا۟ قَارِعَةٌ أَوْ تَحُلُّ قَرِيبًۭا مِّن دَارِهِمْ حَتَّىٰ يَأْتِىَ وَعْدُ ٱللَّهِ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُخْلِفُ ٱلْمِيعَادَ
Maka jikalau adalah suatu kitab bacaan yang (dapat) digeserkan dengan dia gunung-gunung atau dibelah dengan dia bumi, atau dipercakapkan dia dengan orang mati, (maka Qur'an inilah). Bahkan kepunyaan Allah-lah semua hal. Apakah tidak mengerti orang yang beriman, bahawa kalau Allah menghendaki, nescaya akan diberi-Nya petunjuk manusia semuanya. Dan sentiasalah mereka yang tidak mahu percaya ditimpa azab lantaran perbuatan mereka, atau mengena dekat dari kampung mereka, sehingga datanglah kepada mereka janji Allah. Sesungguhnya Allah tidaklah memungkiri janji.
(13 : 31)

وَلَقَدِ ٱسْتُهْزِئَ بِرُسُلٍۢ مِّن قَبْلِكَ فَأَمْلَيْتُ لِلَّذِينَ كَفَرُوا۟ ثُمَّ أَخَذْتُهُمْ ۖ فَكَيْفَ كَانَ عِقَابِ
Dan sesungguhnya telah diperolok-olokkan rasul-rasul yang sebelum engkau, maka aku perpanjang tempoh untuk orang-orang yang kafir itu, kemudian Aku azab mereka, maka betapa jadinya azab-Ku?
(13 : 32)

أَفَمَنْ هُوَ قَآئِمٌ عَلَىٰ كُلِّ نَفْسٍۭ بِمَا كَسَبَتْ ۗ وَجَعَلُوا۟ لِلَّهِ شُرَكَآءَ قُلْ سَمُّوهُمْ ۚ أَمْ تُنَبِّـُٔونَهُۥ بِمَا لَا يَعْلَمُ فِى ٱلْأَرْضِ أَم بِظَٰهِرٍۢ مِّنَ ٱلْقَوْلِ ۗ بَلْ زُيِّنَ لِلَّذِينَ كَفَرُوا۟ مَكْرُهُمْ وَصُدُّوا۟ عَنِ ٱلسَّبِيلِ ۗ وَمَن يُضْلِلِ ٱللَّهُ فَمَا لَهُۥ مِنْ هَادٍۢ
Apakah Dia, yang menjaga tiap-tiap jiwa bersama dengan apa yang dia usahakan? ( sama dengan yang tidak menjaga? ) Dan mereka jadikan bagi Allah sekutu-sekutu. Katakanlah, "Sebutlah nama mereka! Atau apakah kamu hendak memberitahukan kepada-Nya apa yang tidak diketahui-Nya di bumi, atau dengan kulit lahir kata saja?" Bahkan dihiaskan bagi orang-orang yang kafir itu tipu daya mereka yang dihalangi mereka dari jalan Allah. Dan barangsiapa yang disesatkan oleh Allah, maka tidaklah ada baginya yang akan memberi peiunjuk.
(13 : 33)

لَّهُمْ عَذَابٌۭ فِى ٱلْحَيَوٰةِ ٱلدُّنْيَا ۖ وَلَعَذَابُ ٱلْءَاخِرَةِ أَشَقُّ ۖ وَمَا لَهُم مِّنَ ٱللَّهِ مِن وَاقٍۢ
Untuk mereka azab pada kehidupan dunia, dan sesungguhnya azab akhirat adalah lebih parah, dan tidaklah ada bagi mereka selain Allah, seorang pemelihara pun.
(13 : 34)

مَّثَلُ ٱلْجَنَّةِ ٱلَّتِى وُعِدَ ٱلْمُتَّقُونَ ۖ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا ٱلْأَنْهَٰرُ ۖ أُكُلُهَا دَآئِمٌۭ وَظِلُّهَا ۚ تِلْكَ عُقْبَى ٱلَّذِينَ ٱتَّقَوا۟ ۖ وَّعُقْبَى ٱلْكَٰفِرِينَ ٱلنَّارُ
Perumpamaan syurga yang dijanjikan untuk orang-orang yang bertakwa, adalah syurga-syurga yang mengalir padanya sungai-sungai, makanan-makanannya tetap, dan juga bayangannya. Itulah ganjaran bagi orang-orang yang bertakwa. Sedang ganjaran orang yang kafir ialah neraka.
(13 : 35)

وَٱلَّذِينَ ءَاتَيْنَٰهُمُ ٱلْكِتَٰبَ يَفْرَحُونَ بِمَآ أُنزِلَ إِلَيْكَ ۖ وَمِنَ ٱلْأَحْزَابِ مَن يُنكِرُ بَعْضَهُۥ ۚ قُلْ إِنَّمَآ أُمِرْتُ أَنْ أَعْبُدَ ٱللَّهَ وَلَآ أُشْرِكَ بِهِۦٓ ۚ إِلَيْهِ أَدْعُوا۟ وَإِلَيْهِ مَـَٔابِ
Dan orang-orang yang telah Kami berikan kepada mereka itu akan kitab, bersenang hatilah mereka dengan apa yang diturunkan turunkan kepada engkau dan dari golongan-golongan itu ada yang mengingkari sebahagiannya. Katakanlah. "Yang diperintahkan kepadaku hanyalah bahawa aku menyembah kepada Allah dan tidak mempersekutukan dengan Dia. Kepada itulah aku menyeru, dan kepada-Nyalah tempat aku kembali."
(13 : 36)

وَكَذَٰلِكَ أَنزَلْنَٰهُ حُكْمًا عَرَبِيًّۭا ۚ وَلَئِنِ ٱتَّبَعْتَ أَهْوَآءَهُم بَعْدَمَا جَآءَكَ مِنَ ٱلْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ ٱللَّهِ مِن وَلِىٍّۢ وَلَا وَاقٍۢ
Dan demikianlah Kami turunkan dia (sebagai) hukum, dalam bahasa Arab. Dan jika engkau turuti hawa nafsu mereka, sesudah datang kepada engkau pengetahuan, maka tidaklah bagi engkau selain Allah akan pelindung dan tidak penghambat.
(13 : 37)

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلًۭا مِّن قَبْلِكَ وَجَعَلْنَا لَهُمْ أَزْوَٰجًۭا وَذُرِّيَّةًۭ ۚ وَمَا كَانَ لِرَسُولٍ أَن يَأْتِىَ بِـَٔايَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ ٱللَّهِ ۗ لِكُلِّ أَجَلٍۢ كِتَابٌۭ
Dan sesungguhnya telah kami utus Rasul-rasul dari sebelum engkau, dan Kami jadikan mereka itu mempunyai isteri-isteri dan anak cucu, dan tidaklah ada (kekuasaan) bagi seorang Rasul bahawa (akan) mendatangkan suatu ayat, melainkan dengan izin Allah. Bagi tiap-tiap ketentuan ada tulisan.
(13 : 38)

يَمْحُوا۟ ٱللَّهُ مَا يَشَآءُ وَيُثْبِتُ ۖ وَعِندَهُۥٓ أُمُّ ٱلْكِتَٰبِ
Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan Dia menetapkan. Dan di sisi-Nyalah Ummul Kitab.
(13 : 39)

وَإِن مَّا نُرِيَنَّكَ بَعْضَ ٱلَّذِى نَعِدُهُمْ أَوْ نَتَوَفَّيَنَّكَ فَإِنَّمَا عَلَيْكَ ٱلْبَلَٰغُ وَعَلَيْنَا ٱلْحِسَابُ
Dan jika Kami perlihatkan kepada engkau sebahagian dari yang Kami janjikan kepada mereka, atau Kami matikan engkau, maka yang wajib atas engkau hanyalah menyampaikan, dan atas Kami ialah menghitung.
(13 : 40)

أَوَلَمْ يَرَوْا۟ أَنَّا نَأْتِى ٱلْأَرْضَ نَنقُصُهَا مِنْ أَطْرَافِهَا ۚ وَٱللَّهُ يَحْكُمُ لَا مُعَقِّبَ لِحُكْمِهِۦ ۚ وَهُوَ سَرِيعُ ٱلْحِسَابِ
Dan tidaklah mereka lihat, bahawasanya Kami sedang mendatangi bumi itu, Kami susuti dia dari hujung-hujungnya; dan Allah menghukum, tidak ada yang akan membatalkan hukum-Nya, dan Dia adalah amat cepat Perhitungan.
(13 : 41)

وَقَدْ مَكَرَ ٱلَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ فَلِلَّهِ ٱلْمَكْرُ جَمِيعًۭا ۖ يَعْلَمُ مَا تَكْسِبُ كُلُّ نَفْسٍۢ ۗ وَسَيَعْلَمُ ٱلْكُفَّٰرُ لِمَنْ عُقْبَى ٱلدَّارِ
Dan sesungguhnya telah menipu daya orang-orang yang sebelum mereka, tetapi bagi Allah-lah (balasan) sekalian tipu daya. Dia mengetahui apa yang diusahakan oleh tiap-tiap diri, dan akan mengetahuilah orang-orang yang kafir, bagi siapakah balasan akhirat itu.
(13 : 42)

(13 : 44)

014 Ibrahim 1-9

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَٰنِ ٱلرَّحِيمِ الٓر ۚ كِتَٰبٌ أَنزَلْنَٰهُ إِلَيْكَ لِتُخْرِجَ ٱلنَّاسَ مِنَ ٱلظُّلُمَٰتِ إِلَى ٱلنُّورِ بِإِذْنِ رَبِّهِمْ إِلَىٰ صِرَٰطِ ٱلْعَزِيزِ ٱلْحَمِيدِ
Alif Laam Raa: (Inilah) satu kitab yang Kami turunkan dia kepada engkau, supaya engkau keluarkan manusia dari gelap gelita kepada terang benderang, dengan izin Tuhan mereka, kepada jalan (Allah), Yang Mahagagah, Maha Terpuji.
(14 : 1)

ٱللَّهِ ٱلَّذِى لَهُۥ مَا فِى ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَمَا فِى ٱلْأَرْضِ ۗ وَوَيْلٌۭ لِّلْكَٰفِرِينَ مِنْ عَذَابٍۢ شَدِيدٍ
(Iaitu) Allah, Yang Kepunyaan-Nyalah apa yang di semua langit dan apa yang di bumi. Dan kecelakaanlah bagi orang-orang yang tidak mahu percaya, dari azab yang bersangatan.
(14 : 2)

ٱلَّذِينَ يَسْتَحِبُّونَ ٱلْحَيَوٰةَ ٱلدُّنْيَا عَلَى ٱلْءَاخِرَةِ وَيَصُدُّونَ عَن سَبِيلِ ٱللَّهِ وَيَبْغُونَهَا عِوَجًا ۚ أُو۟لَٰٓئِكَ فِى ضَلَٰلٍۭ بَعِيدٍۢ
(Iaitu) orang-orang yang lebih mencintai akan hidup melebihi akhirat, dan yang menghambat akan jalan Allah, dan yang mahu supaya dia bengkok. Itulah orang-orang yang di dalam kesesatan yang jauh.
(14 : 3)

وَمَآ أَرْسَلْنَا مِن رَّسُولٍ إِلَّا بِلِسَانِ قَوْمِهِۦ لِيُبَيِّنَ لَهُمْ ۖ فَيُضِلُّ ٱللَّهُ مَن يَشَآءُ وَيَهْدِى مَن يَشَآءُ ۚ وَهُوَ ٱلْعَزِيزُ ٱلْحَكِيمُ
Dan tidaklah Kami mengutus akan seorang Rasul, melainkan dengan bahasa kaumnya, supaya dia jelaskan kepada mereka. Maka disesatkan oleh Allah siapa yang Dia kehendaki, dan diberi-Nya petunjuk siapa yang Dia kehendaki. Dan Dia adalah Mahagagah, Maha Bijaksana.
(14 : 4)

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا مُوسَىٰ بِـَٔايَٰتِنَآ أَنْ أَخْرِجْ قَوْمَكَ مِنَ ٱلظُّلُمَٰتِ إِلَى ٱلنُّورِ وَذَكِّرْهُم بِأَيَّىٰمِ ٱللَّهِ ۚ إِنَّ فِى ذَٰلِكَ لَءَايَٰتٍۢ لِّكُلِّ صَبَّارٍۢ شَكُورٍۢ
Dan sesungguhnya telah Kami utus Musa dengan ayat-ayat Kami. Bahawa engkau keluarkan kaum engkau dari gelap gelita kepada terang benderang, dan peringatkanlah mereka dengan hari-hari Allah. Sesungguhnya pada yang demikian itu, adalah tanda-tanda bagi tiap-tiap orang yang sabar lagi bersyukur.
(14 : 5)

وَإِذْ قَالَ مُوسَىٰ لِقَوْمِهِ ٱذْكُرُوا۟ نِعْمَةَ ٱللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ أَنجَىٰكُم مِّنْ ءَالِ فِرْعَوْنَ يَسُومُونَكُمْ سُوٓءَ ٱلْعَذَابِ وَيُذَبِّحُونَ أَبْنَآءَكُمْ وَيَسْتَحْيُونَ نِسَآءَكُمْ ۚ وَفِى ذَٰلِكُم بَلَآءٌۭ مِّن رَّبِّكُمْ عَظِيمٌۭ
Dan (ingatlah) tatkala berkata Musa kepada kaumnya, "Ingatlah olehmu akan nikmat Allah atas kamu, ketika dilepaskan-Nya kamu dan keluarga Firaun, yang telah menyeksa kamu dengan seburuk-buruk azab." Mereka sembelih anak-anak lelaki kamu dan mereka hidupi perempuan-perempuan kamu sedang pada yang demikian itu adalah bencana dari Tuhan kamu yang amat besar.
(14 : 6)

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِى لَشَدِيدٌۭ
Dan (ingatlah) tatkala telah memberi ingat Tuhan kamu, "Sesungguhnya jikalau bersyukur kamu, akan ditambahilah untuk kamu dan jika kufur kamu, sesungguhnya azab-Ku adalah sangat ngeri.
(14 : 7)

وَقَالَ مُوسَىٰٓ إِن تَكْفُرُوٓا۟ أَنتُمْ وَمَن فِى ٱلْأَرْضِ جَمِيعًۭا فَإِنَّ ٱللَّهَ لَغَنِىٌّ حَمِيدٌ
Dan telah berkata Musa, "Jika kamu kufur, kamu dan siapa yang ada di bumi ini semuanya pun, maka sesungguhnya Allah adalah (tetap) Mahakaya, Maha Terpuji."
(14 : 8)

أَلَمْ يَأْتِكُمْ نَبَؤُا۟ ٱلَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ قَوْمِ نُوحٍۢ وَعَادٍۢ وَثَمُودَ ۛ وَٱلَّذِينَ مِنۢ بَعْدِهِمْ ۛ لَا يَعْلَمُهُمْ إِلَّا ٱللَّهُ ۚ جَآءَتْهُمْ رُسُلُهُم بِٱلْبَيِّنَٰتِ فَرَدُّوٓا۟ أَيْدِيَهُمْ فِىٓ أَفْوَٰهِهِمْ وَقَالُوٓا۟ إِنَّا كَفَرْنَا بِمَآ أُرْسِلْتُم بِهِۦ وَإِنَّا لَفِى شَكٍّۢ مِّمَّا تَدْعُونَنَآ إِلَيْهِ مُرِيبٍۢ
Apakah tidak datang kepadamu berita tentang orang-orang yang sebelum kamu, kaum Nuh, Ad, Tsamud dan orang-orang yang sesudah mereka, yang tidak mengetahui siapa-siapa mereka, kecuali Allah. Telah datang kepada mereka Rasul-rasul mereka dengan keterangan keterangan, maka mereka tutupkan tangan mereka kepada mulut mereka, dan mereka katakan, "Sesungguhnya kami tidaklah percaya kepada apa yang telah diutus kamu untuknya, dan sesungguhnya kami benar-benar dalam syak dari hal apa yang kamu serukan kepada kami itu lagi ragu-ragu.
(14 : 9)

Sumber Rakaman: Walid Zaki
Gambar Hiasan: Mahira Gulzar, Pakistan @ Wikimedia