012 Yusuf 68-100 (1960-an, LP Segar, Malaysia)

“Shabrun Jamil” Sabar yang indah, iaitu sabar yang dapat menyelesaikan kekusutan hati dan menyerah diri kepada Allah dengan sepenuh-penuh kepercayaan, menghilangkan segala keluhan dan berperang dalam hati sanubari dengan segala kegelisahan. Sebab apabila kekacauan dan kesedihan hati diperturutkan, maka pengaruh hati yang hiba akan besar kepada badan jasmani. Jadi teranglah bahawa Shabrun Jamil itu ialah kesabaran bahawa di balik pasang yang naik, kelaknya pasang akan turun. Sesudah panas yang amat terik, hujan pun akan datang juga. Kehidupan adakalanya mendaki, dan adakalanya menurun; kumpulan itulah yang bernama irama hidup. Dan kemenangan itulah hasil dari Shabrun Jamil. ltulah contoh yang diberikan Nabi Yaakub, meskipun telah tiga cubaan besar datang bertimpa. Namun pendirian beliau tetap, “Shabrun Jamil”, Sabar yang indah! Dan dia tidak akan mengomel, menyesali, menyumpah dan mengutuk kepada anak-anaknya yang dahulu di kala masih kecil-kecil telah bersalah demikian besar, dan sekarang setelah dewasa pun masih bersalah. Keadilannya akan tetap, cinta kasih kepada mereka akan tetap, dan penderitaannya akan dibenamnya dalam hatinya sendiri.

Anak nyamuk di padi,
Cuka di dalam peberasan;
Sungguhpun beramuk dalam hati,
Di muka jangan kelihatan.

Memang Shabrun Jamil itu payah, tetapi indah! Dan dia pun semacam seni juga dari kehidupan. – Prof Dr Hamka (Tafsir Al-Azhar, Juzuk 13 (PTS), m.s. 44-45).

وَلَمَّا دَخَلُوا۟ مِنْ حَيْثُ أَمَرَهُمْ أَبُوهُم مَّا كَانَ يُغْنِى عَنْهُم مِّنَ ٱللَّهِ مِن شَىْءٍ إِلَّا حَاجَةًۭ فِى نَفْسِ يَعْقُوبَ قَضَىٰهَا ۚ وَإِنَّهُۥ لَذُو عِلْمٍۢ لِّمَا عَلَّمْنَٰهُ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ ٱلنَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ
Dan tatkala mereka telah masuk (ke negeri Mesir) menurut yang diperintahkan kepada mereka oleh bapa mereka, tidaklah dia dapat melepaskan mereka dari (kehendak) Allah sesuatu pun, kecuali kerana keinginan pada diri Yaakub yang Dia sampaikan, dan sesungguhnya dia adalah mempunyai pengetahuan kerana yang Kami ajarkan kepadanya, tetapi amat banyaklah manusia yang tidak mengetahui.
(12 : 68)

وَلَمَّا دَخَلُوا۟ عَلَىٰ يُوسُفَ ءَاوَىٰٓ إِلَيْهِ أَخَاهُ ۖ قَالَ إِنِّىٓ أَنَا۠ أَخُوكَ فَلَا تَبْتَئِسْ بِمَا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ
Dan tatkala mereka telah masuk kepada Yusuf, dipeluknyalah saudaranya. Dia berkata, "Sesungguhnya aku ini adalah saudaramu, maka janganlah engkau berkecil hati atas apa yang telah mereka perbuat."
(12 : 69)

فَلَمَّا جَهَّزَهُم بِجَهَازِهِمْ جَعَلَ ٱلسِّقَايَةَ فِى رَحْلِ أَخِيهِ ثُمَّ أَذَّنَ مُؤَذِّنٌ أَيَّتُهَا ٱلْعِيرُ إِنَّكُمْ لَسَٰرِقُونَ
Maka tatkala dia sediakan perbekalan mereka, diletakkannya piala itu pada beban saudaranya, kemudian berserulah seorang penyeru, "Wahai kafilah, sungguh kamu ini pencuri-pencuri."
(12 : 70)

قَالُوا۟ وَأَقْبَلُوا۟ عَلَيْهِم مَّاذَا تَفْقِدُونَ
Mereka bertanya, sambil menghadap kepada mereka, "Apa barang kamu yang hilang?"
(12 : 71)

قَالُوا۟ نَفْقِدُ صُوَاعَ ٱلْمَلِكِ وَلِمَن جَآءَ بِهِۦ حِمْلُ بَعِيرٍۢ وَأَنَا۠ بِهِۦ زَعِيمٌۭ
Mereka jawab, "Kami kehilangan piala Raja, dan untuk barangsiapa yang mendapatkannya adalah satu pikulan unta dan aku yang menjadi tanggungannya."
(12 : 72)

قَالُوا۟ تَٱللَّهِ لَقَدْ عَلِمْتُم مَّا جِئْنَا لِنُفْسِدَ فِى ٱلْأَرْضِ وَمَا كُنَّا سَٰرِقِينَ
Mereka jawab, "Demi Allah, sesungguhnya kamu pun tahu, tidaklah kami ini datang hendak berbuat kacau di negeri ini, dan tidaklah kami-kami ini pencuri."
(12 : 73)

قَالُوا۟ فَمَا جَزَٰٓؤُهُۥٓ إِن كُنتُمْ كَٰذِبِينَ
Mereka berkata, "Maka apakah balasannya jika (ternyata) kamu berdusta?"
(12 : 74)

قَالُوا۟ جَزَٰٓؤُهُۥ مَن وُجِدَ فِى رَحْلِهِۦ فَهُوَ جَزَٰٓؤُهُۥ ۚ كَذَٰلِكَ نَجْزِى ٱلظَّٰلِمِينَ
Mereka jawab, "Balasannya ialah barang siapa yang didapati (benda itu) di kenderaannya, maka dia itulah balasannya. Demikianlah akan kami balas orang yang zalim."
(12 : 75)

فَبَدَأَ بِأَوْعِيَتِهِمْ قَبْلَ وِعَآءِ أَخِيهِ ثُمَّ ٱسْتَخْرَجَهَا مِن وِعَآءِ أَخِيهِ ۚ كَذَٰلِكَ كِدْنَا لِيُوسُفَ ۖ مَا كَانَ لِيَأْخُذَ أَخَاهُ فِى دِينِ ٱلْمَلِكِ إِلَّآ أَن يَشَآءَ ٱللَّهُ ۚ نَرْفَعُ دَرَجَٰتٍۢ مَّن نَّشَآءُ ۗ وَفَوْقَ كُلِّ ذِى عِلْمٍ عَلِيمٌۭ
Maka dia mulai memeriksa dalam bungkusan-bungkusan mereka sebelum bungkusan saudaranya, kemudian dia keluarkan dari bungkusan saudaranya. Demikianlah Kami aturkan tipu daya buat Yusuf. Tidaklah dapat dia mengambil saudaranya dalam peraturan Raja kecuali menurut yang dikehendaki Allah. Kami angkatkan darjat barang siapa yang Kami kehendaki. Dan di atas dari tiap-tiap orang yang mempunyai ilmu ada (lagi) yang lebih mengetahui.
(12 : 76)

قَالُوٓا۟ إِن يَسْرِقْ فَقَدْ سَرَقَ أَخٌۭ لَّهُۥ مِن قَبْلُ ۚ فَأَسَرَّهَا يُوسُفُ فِى نَفْسِهِۦ وَلَمْ يُبْدِهَا لَهُمْ ۚ قَالَ أَنتُمْ شَرٌّۭ مَّكَانًۭا ۖ وَٱللَّهُ أَعْلَمُ بِمَا تَصِفُونَ
Mereka berkata, "Jika dia mencuri, maka sesungguhnya telah mencuri pula saudaranya sebelum ini." Tetapi disimpan saja oleh Yusuf (kata-kata itu) dalam dirinya, dan tidak dinyatakannya kepada mereka. Dia berkata, "Kamu adalah sejahat-jahat kedudukan dan Allah adalah lebih mengetahui apa yang kamu terangkan itu."
(12 : 77)

قَالُوا۟ يَٰٓأَيُّهَا ٱلْعَزِيزُ إِنَّ لَهُۥٓ أَبًۭا شَيْخًۭا كَبِيرًۭا فَخُذْ أَحَدَنَا مَكَانَهُۥٓ ۖ إِنَّا نَرَىٰكَ مِنَ ٱلْمُحْسِنِينَ
Mereka berkata, "Wahai Yang Mulia! Sesungguhnya baginya ini ada ayah yang sudah tua sangat, maka ambillah kiranya salah seorang di antara kami akan ganti, sesungguhnya kami lihat engkau adalah dari orang-orang yang suka berbuat baik."
(12 : 78)

قَالَ مَعَاذَ ٱللَّهِ أَن نَّأْخُذَ إِلَّا مَن وَجَدْنَا مَتَٰعَنَا عِندَهُۥٓ إِنَّآ إِذًۭا لَّظَٰلِمُونَ
Dia jawab, "Kami berlindung kepada Allah dari menahan (orang), kecuali siapa yang dapati padanya barang kami. Sesungguhnya, kalau begitu, nescaya kami orang-orang yang aniaya.
(12 : 79)

فَلَمَّا ٱسْتَيْـَٔسُوا۟ مِنْهُ خَلَصُوا۟ نَجِيًّۭا ۖ قَالَ كَبِيرُهُمْ أَلَمْ تَعْلَمُوٓا۟ أَنَّ أَبَاكُمْ قَدْ أَخَذَ عَلَيْكُم مَّوْثِقًۭا مِّنَ ٱللَّهِ وَمِن قَبْلُ مَا فَرَّطتُمْ فِى يُوسُفَ ۖ فَلَنْ أَبْرَحَ ٱلْأَرْضَ حَتَّىٰ يَأْذَنَ لِىٓ أَبِىٓ أَوْ يَحْكُمَ ٱللَّهُ لِى ۖ وَهُوَ خَيْرُ ٱلْحَٰكِمِينَ
Maka tatkala mereka telah putus harapan daripadanya, mereka (pergi) mengasingkan diri berbisik-bisik. Berkata yang tertua dan mereka, "Iidakkah kamu ingat bahawasanya bapa kamu telah mengambil janji dari kamu atas nama Allah? Padalah sebelum ini telah kamu abaikan (janji) terhadap Yusuf. Maka aku tidaklah sekali-kali akan meninggalkan negeri ini, sampai diberi izin akan daku oleh bapaku, atau Allah menentukan hukum atas diriku. Dan Dia adalah yang sebaik-baik Penghukum."
(12 : 80)

ٱرْجِعُوٓا۟ إِلَىٰٓ أَبِيكُمْ فَقُولُوا۟ يَٰٓأَبَانَآ إِنَّ ٱبْنَكَ سَرَقَ وَمَا شَهِدْنَآ إِلَّا بِمَا عَلِمْنَا وَمَا كُنَّا لِلْغَيْبِ حَٰفِظِينَ
Kembalilah kamu kepada bapa kamu, dan katakanlah kepadanya, "Wahai bapa kami, sesungguhnya anakmu telah mencuri, dan tidaklah kami saksikan, melainkan apa yang kami ketahui, dan tidaklah kami terhadap hal yang ghaib dapat menjaga.
(12 : 81)

وَسْـَٔلِ ٱلْقَرْيَةَ ٱلَّتِى كُنَّا فِيهَا وَٱلْعِيرَ ٱلَّتِىٓ أَقْبَلْنَا فِيهَا ۖ وَإِنَّا لَصَٰدِقُونَ
Dan bertanyalah kepada kampung yang kami ada padanya dan kafilah yang kami jumpai di negeri itu, sesungguhnyalah kami adalah orang-orang yang benar.
(12 : 82)

قَالَ بَلْ سَوَّلَتْ لَكُمْ أَنفُسُكُمْ أَمْرًۭا ۖ فَصَبْرٌۭ جَمِيلٌ ۖ عَسَى ٱللَّهُ أَن يَأْتِيَنِى بِهِمْ جَمِيعًا ۚ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلْعَلِيمُ ٱلْحَكِيمُ
Dia berkata, "Bahkan, nafsu kamulah yang telah memudahkan kamu mengerjakan suatu hal. Maka (bagiku hanya) kesabaran yang indah dan baik, moga-moga Allah akan mendatangkan kepadaku mereka sekalian, sesungguhnya Dia adalah Maha Mengetahui, Maha Bijaksana."
(12 : 83)

وَتَوَلَّىٰ عَنْهُمْ وَقَالَ يَٰٓأَسَفَىٰ عَلَىٰ يُوسُفَ وَٱبْيَضَّتْ عَيْنَاهُ مِنَ ٱلْحُزْنِ فَهُوَ كَظِيمٌۭ
Dan berpalinglah dia dari mereka sambil berkata, Wahai dukacitanya aku atas Yusuf! Sehingga putihlah kedua belah matanya lantaran sedih, tetapi dia tahan.
(12 : 84)

قَالُوا۟ تَٱللَّهِ تَفْتَؤُا۟ تَذْكُرُ يُوسُفَ حَتَّىٰ تَكُونَ حَرَضًا أَوْ تَكُونَ مِنَ ٱلْهَٰلِكِينَ
Mereka berkata, "Demi Allah! Selalu engkau teringat Yusuf, sehingga jadilah engkau sakit-sakit, atau akan jadi engkau orang-orang yang binasa.
(12 : 85)

قَالَ إِنَّمَآ أَشْكُوا۟ بَثِّى وَحُزْنِىٓ إِلَى ٱللَّهِ وَأَعْلَمُ مِنَ ٱللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ
Dia berkata, aku hanya mengadukan kesusahanku dan kesedihanku kepada Allah, dan aku tahu dari Allah apa yang tidak kamu ketahui."
(12 : 86)

يَٰبَنِىَّ ٱذْهَبُوا۟ فَتَحَسَّسُوا۟ مِن يُوسُفَ وَأَخِيهِ وَلَا تَا۟يْـَٔسُوا۟ مِن رَّوْحِ ٱللَّهِ ۖ إِنَّهُۥ لَا يَا۟يْـَٔسُ مِن رَّوْحِ ٱللَّهِ إِلَّا ٱلْقَوْمُ ٱلْكَٰفِرُونَ
Wahai anak-anakku! Pergilah dan selidikilah rahsia tentang Yusuf dan saudaranya, dan janganlah kamu putus asa dari Rahmat Allah, sesungguhnya tidaklah putus asa dari Rahmat Allah kecuali kaum yang tidak berkepercayaan.
(12 : 87)

فَلَمَّا دَخَلُوا۟ عَلَيْهِ قَالُوا۟ يَٰٓأَيُّهَا ٱلْعَزِيزُ مَسَّنَا وَأَهْلَنَا ٱلضُّرُّ وَجِئْنَا بِبِضَٰعَةٍۢ مُّزْجَىٰةٍۢ فَأَوْفِ لَنَا ٱلْكَيْلَ وَتَصَدَّقْ عَلَيْنَآ ۖ إِنَّ ٱللَّهَ يَجْزِى ٱلْمُتَصَدِّقِينَ
Maka tatkala mereka masuk kepadanya, mereka berkata, "Wahai Yang Mulia! Telah ditimpa kami dan ahli kami oleh sengsara, dan (sekarang) datanglah kami membawa barang yang tidak berharga. Lantaran itu isilah sukatan kami dan bersedekahlah kepada kami, sesungguhnya Allah akan membalas orang-orang yang bersedekah."
(12 : 88)

قَالَ هَلْ عَلِمْتُم مَّا فَعَلْتُم بِيُوسُفَ وَأَخِيهِ إِذْ أَنتُمْ جَٰهِلُونَ
Dia berkata, "Adakah kamu teringat apa yang telah kamu perbuat kepada Yusuf dan saudaranya, ketika kamu masih bodoh?"
(12 : 89)

قَالُوٓا۟ أَءِنَّكَ لَأَنتَ يُوسُفُ ۖ قَالَ أَنَا۠ يُوسُفُ وَهَٰذَآ أَخِى ۖ قَدْ مَنَّ ٱللَّهُ عَلَيْنَآ ۖ إِنَّهُۥ مَن يَتَّقِ وَيَصْبِرْ فَإِنَّ ٱللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ ٱلْمُحْسِنِينَ
Mereka berkata, "Apakah kiranya engkau ini Yusuf?" Dia jawab, "Akulah Yusuf, dan ini adalah saudaraku." Sesungguhnya Allah telah memberi kurnia atas kami, sesungguhnya barangsiapa yang takwa dan sabar, maka Allah tidaklah akan mensia-siakan ganjaran bagi orang-orang yang berbuat kebaikan.
(12 : 90)

قَالُوا۟ تَٱللَّهِ لَقَدْ ءَاثَرَكَ ٱللَّهُ عَلَيْنَا وَإِن كُنَّا لَخَٰطِـِٔينَ
Mereka berkata, "Demi Allah! Sesungguhnya Allah telah melebihkan engkau atas kami, dan meskipun kami ini adalah bersalah semua."
(12 : 91)

قَالَ لَا تَثْرِيبَ عَلَيْكُمُ ٱلْيَوْمَ ۖ يَغْفِرُ ٱللَّهُ لَكُمْ ۖ وَهُوَ أَرْحَمُ ٱلرَّٰحِمِينَ
Dia berkata, "Tidak ada apa-apa atas kamu mulai hari ini, mudah-mudahan diampuni Allah akan kamu, dan Dia adalah Yang Sepenyayang-penyayang dari sekalian orang yang Penyayang.
(12 : 92)

ٱذْهَبُوا۟ بِقَمِيصِى هَٰذَا فَأَلْقُوهُ عَلَىٰ وَجْهِ أَبِى يَأْتِ بَصِيرًۭا وَأْتُونِى بِأَهْلِكُمْ أَجْمَعِينَ
Bawalah kemejaku ini dan kenakanlah dia ke atas muka bapaku, nanti dia akan datang dengan mata terang, dan bawalah kepadaku keluargamu semuanya.
(12 : 93)

وَلَمَّا فَصَلَتِ ٱلْعِيرُ قَالَ أَبُوهُمْ إِنِّى لَأَجِدُ رِيحَ يُوسُفَ ۖ لَوْلَآ أَن تُفَنِّدُونِ
Dan tatkala telah berangkat kafilah itu, berkatalah bapa mereka, "Sesungguhnya aku mendapat bau Yusuf, kalau tidaklah akan kamu tuduh telah pelupa aku."
(12 : 94)

قَالُوا۟ تَٱللَّهِ إِنَّكَ لَفِى ضَلَٰلِكَ ٱلْقَدِيمِ
Mereka berkata, "Demi Allah, sesungguhnya engkau masih dalam kekeliruanmu yang lama juga."
(12 : 95)

فَلَمَّآ أَن جَآءَ ٱلْبَشِيرُ أَلْقَىٰهُ عَلَىٰ وَجْهِهِۦ فَٱرْتَدَّ بَصِيرًۭا ۖ قَالَ أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ إِنِّىٓ أَعْلَمُ مِنَ ٱللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ
Maka tatkala telah datang pembawa khabar gembira itu, dikenakannyalah (kemeja itu) kepada mukanya, maka kembalilah dia dapat melihat. Dia berkata, "Bukankah sudah aku katakan kepadamu, bahawa sesungguhnya aku lebih tahu dari (petunjuk) Allah, hal yang kamu tidak ketahui?"
(12 : 96)

قَالُوا۟ يَٰٓأَبَانَا ٱسْتَغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَآ إِنَّا كُنَّا خَٰطِـِٔينَ
Mereka berkata, "Wahai bapa kami, mohonkan ampunlah bagi kami dan hal dosa-dosa kami, sungguhlah kami ini orang-orang bersalah."
(12 : 97)

قَالَ سَوْفَ أَسْتَغْفِرُ لَكُمْ رَبِّىٓ ۖ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلْغَفُورُ ٱلرَّحِيمُ
Dia berkata, "Akan aku mintakan ampun untuk kamu kepada Tuhanku, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, Maha Penyayang."
(12 : 98)

فَلَمَّا دَخَلُوا۟ عَلَىٰ يُوسُفَ ءَاوَىٰٓ إِلَيْهِ أَبَوَيْهِ وَقَالَ ٱدْخُلُوا۟ مِصْرَ إِن شَآءَ ٱللَّهُ ءَامِنِينَ
Maka tatkala telah masuk mereka kepada Yusuf, dipeluknyalah kedua ibu-bapanya seraya berkata, "Masuklah ke Mesir, insya Allah, dalam keadaan aman.
(12 : 99)

وَرَفَعَ أَبَوَيْهِ عَلَى ٱلْعَرْشِ وَخَرُّوا۟ لَهُۥ سُجَّدًۭا ۖ وَقَالَ يَٰٓأَبَتِ هَٰذَا تَأْوِيلُ رُءْيَٰىَ مِن قَبْلُ قَدْ جَعَلَهَا رَبِّى حَقًّۭا ۖ وَقَدْ أَحْسَنَ بِىٓ إِذْ أَخْرَجَنِى مِنَ ٱلسِّجْنِ وَجَآءَ بِكُم مِّنَ ٱلْبَدْوِ مِنۢ بَعْدِ أَن نَّزَغَ ٱلشَّيْطَٰنُ بَيْنِى وَبَيْنَ إِخْوَتِىٓ ۚ إِنَّ رَبِّى لَطِيفٌۭ لِّمَا يَشَآءُ ۚ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلْعَلِيمُ ٱلْحَكِيمُ
Dan didudukkanlah kedua ibu bapanya ke atas singgasana, lalu mereka meniarap semua menghadapnya bersujud, dan berkatalah dia, "Wahai bapaku! Inilah dia takwil mimpiku yang dahulu itu telah dijadikan oleh Tuhanku menjadi kenyataan, dan Dia telah berbuat baik kepadaku ketika Dia keluarkan daku dalam penjara, dan didatangkan-Nya kamu semua dari desa sesudah syaitan mengganggu di antaraku dan di antara saudara-saudaraku. Sungguhlah Tuhanku itu lemah lembut atas apa yang Dia kehendaki, sesungguhnya Dia adalah Maha Mengetahui, Mahabijaksana.
(12 : 100)

Sumber Rakaman dan Gambar LP: Segar Record Co. (1973), sumbangan Walid Zaki, Henk Madrotter