009 At-Taubah 18-29, 086 At-Tariq, 090 Al-Balad, 097 Al-Qadr (1958 Live @ Syria)

009 At-Taubah 18-29

Dengan mempertebal iman kepada Allah, maka kasih cinta yang naluri di dalam jiwa kepada lapan perkara itu (ibu bapa, anak, saudara, suami isteri, kaum keluarga, harta benda, perniagaan, kediaman), nescaya akan berjalan dengan sewajarnya. Allah tidak melarang kita mencintai semuanya itu, sebab dia adalah naluri, atau berdasar dan berurat berikat dalam jiwa kita. Cuma kita dilarang lupa akan pangkal kerana dirintang oleh hujung. Lalai memerhatikan pemeliharaan pohon dan urat mangga, kerana dijadikan bimbang oleh buah mangga. Padahal kalau pohon mangga itu roboh, tumbang, buahnya tidak akan ada lagi. – Prof Dr Hamka (Tafsir Al-Azhar, Juzuk 10 (PTS), m.s. 182)

إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَٰجِدَ ٱللَّهِ مَنْ ءَامَنَ بِٱللَّهِ وَٱلْيَوْمِ ٱلْءَاخِرِ وَأَقَامَ ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتَى ٱلزَّكَوٰةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلَّا ٱللَّهَ ۖ فَعَسَىٰٓ أُو۟لَٰٓئِكَ أَن يَكُونُوا۟ مِنَ ٱلْمُهْتَدِينَ
Orang-orang yang akan meramaikan masjid-masjid Allah itu hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian dan mendirikan solat dan mengeluarkan zakat, dan tidak ada tempat takutnya melainkan kepada Allah. Maka mudah-mudahan mereka itulah yang akan jadi daripada orang-orang yang mendapat petunjuk.
(9 : 18)

أَجَعَلْتُمْ سِقَايَةَ ٱلْحَآجِّ وَعِمَارَةَ ٱلْمَسْجِدِ ٱلْحَرَامِ كَمَنْ ءَامَنَ بِٱللَّهِ وَٱلْيَوْمِ ٱلْءَاخِرِ وَجَٰهَدَ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ ۚ لَا يَسْتَوُۥنَ عِندَ ٱللَّهِ ۗ وَٱللَّهُ لَا يَهْدِى ٱلْقَوْمَ ٱلظَّٰلِمِينَ
Apakah kamu sangka memberi minum orang haji dan meramaikan Masjidil Haram akan sama dengan orang yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian. Dan orang yang berjihad pada jalan Allah? Tidaklah mereka itu sama di sisi Allah. Dan Allah tidaklah akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.
(9 : 19)

ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَهَاجَرُوا۟ وَجَٰهَدُوا۟ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ بِأَمْوَٰلِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ أَعْظَمُ دَرَجَةً عِندَ ٱللَّهِ ۚ وَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْفَآئِزُونَ
Orang-orang yang beriman dan berhijrah dan berjihad pada jalan Allah, dengan harta benda mereka dan jiwa-jiwa mereka, amat besarlah darjat mereka di sisi Allah dan mereka itu, merekalah orang-orang yang beroleh kejayaan.
(9 : 20)

يُبَشِّرُهُمْ رَبُّهُم بِرَحْمَةٍۢ مِّنْهُ وَرِضْوَٰنٍۢ وَجَنَّٰتٍۢ لَّهُمْ فِيهَا نَعِيمٌۭ مُّقِيمٌ
Mereka akan diberi kegembiraan oleh Tuhan mereka dengan rahmat dari-Nya, dan keredaan dan syurga-syurga. Untuk mereka di dalamnya adalah nikmat yang tetap.
(9 : 21)

خَٰلِدِينَ فِيهَآ أَبَدًا ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عِندَهُۥٓ أَجْرٌ عَظِيمٌۭ
Kekal mereka di dalamnya untuk selama-lamanya. Sesungguhnya Allah, di sisi-Nya adalah ganjaran yang besar.
(9 : 22)

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا تَتَّخِذُوٓا۟ ءَابَآءَكُمْ وَإِخْوَٰنَكُمْ أَوْلِيَآءَ إِنِ ٱسْتَحَبُّوا۟ ٱلْكُفْرَ عَلَى ٱلْإِيمَٰنِ ۚ وَمَن يَتَوَلَّهُم مِّنكُمْ فَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلظَّٰلِمُونَ
Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu jadikan bapa-bapa kamu dan saudara-saudara kamu sebagai pemimpin, jika mereka itu masih lebih mencintai kufur di atas iman. Dan barangsiapa yang menjadikan mereka itu pemimpin dari kalangan kamu, maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim.
(9 : 23)

قُلْ إِن كَانَ ءَابَآؤُكُمْ وَأَبْنَآؤُكُمْ وَإِخْوَٰنُكُمْ وَأَزْوَٰجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَٰلٌ ٱقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَٰرَةٌۭ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَٰكِنُ تَرْضَوْنَهَآ أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ ٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَجِهَادٍۢ فِى سَبِيلِهِۦ فَتَرَبَّصُوا۟ حَتَّىٰ يَأْتِىَ ٱللَّهُ بِأَمْرِهِۦ ۗ وَٱللَّهُ لَا يَهْدِى ٱلْقَوْمَ ٱلْفَٰسِقِينَ
Katakanlah, "Jika adalah bapa-bapa kamu dan anak-anak kamu saudara-saudara kamu dan isteri-isteri kamu dan kaum keluarga kamu dan harta benda yang kamu dapati, dan perniagaan yang kamu takuti akan mundurnya dan tempat-tempat kediaman yang kamu sukai, lebih tercinta kepada kamu daripada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad pada jalan-Nya. Maka tunggulah, sehingga Allah mendatangkan ketentuan-Nya. Dan Allah tidaklah akan memberikan petunjuk kepada kaum yang fasik.
(9 : 24)

لَقَدْ نَصَرَكُمُ ٱللَّهُ فِى مَوَاطِنَ كَثِيرَةٍۢ ۙ وَيَوْمَ حُنَيْنٍ ۙ إِذْ أَعْجَبَتْكُمْ كَثْرَتُكُمْ فَلَمْ تُغْنِ عَنكُمْ شَيْـًۭٔا وَضَاقَتْ عَلَيْكُمُ ٱلْأَرْضُ بِمَا رَحُبَتْ ثُمَّ وَلَّيْتُم مُّدْبِرِينَ
Sesungguhnya Allah telah menolong kamu di medan perang yang banyak, dan di hari peperangan Hunain pun, seketika kamu dijadikan bangga oleh banyak bilangan kamu. Maka tidaklah dia berguna bagi kamu sedikit pun, dan menjadi sempitlah bumi yang begitu luasnya atas kamu. Kemudian itu kamu pun berpalinglah dalam keadaan undur.
(9 : 25)

ثُمَّ أَنزَلَ ٱللَّهُ سَكِينَتَهُۥ عَلَىٰ رَسُولِهِۦ وَعَلَى ٱلْمُؤْمِنِينَ وَأَنزَلَ جُنُودًۭا لَّمْ تَرَوْهَا وَعَذَّبَ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ ۚ وَذَٰلِكَ جَزَآءُ ٱلْكَٰفِرِينَ
Kemudian itu Allah menurunkan ketenangan ke atas Rasul-Nya dan ke atas orang-orang yang beriman, dan Dia pun menurunkan bala tentera yang tidak kamu lihat akan dia, dan Dia pun menyiksa orang-orang yang kafir itu. Demikianlah balasan atas orang-orang yang kafir.
(9 : 26)

ثُمَّ يَتُوبُ ٱللَّهُ مِنۢ بَعْدِ ذَٰلِكَ عَلَىٰ مَن يَشَآءُ ۗ وَٱللَّهُ غَفُورٌۭ رَّحِيمٌۭ
Kemudian Allah pun memberikan taubat-Nya sesudah demikian ke atas barangsiapa yang Dia kehendaki. Dan Allah adalah Maha Pengampun, lagi Penyayang.
(9 : 27)

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ إِنَّمَا ٱلْمُشْرِكُونَ نَجَسٌۭ فَلَا يَقْرَبُوا۟ ٱلْمَسْجِدَ ٱلْحَرَامَ بَعْدَ عَامِهِمْ هَٰذَا ۚ وَإِنْ خِفْتُمْ عَيْلَةًۭ فَسَوْفَ يُغْنِيكُمُ ٱللَّهُ مِن فَضْلِهِۦٓ إِن شَآءَ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلِيمٌ حَكِيمٌۭ
Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya orang-orang musyrikin itu tidak Iain dari pada najis. Sebab itu maka janganlah mereka mendekati Masjidil Haram sesudah tahun mereka ini. Dan jika kamu takut akan kepapaan, maka Allah akan mencukupkan kamu dengan kurnia-Nya, jika Dia kehendaki. Sesungguhnya Allah adalah Maha Tahu, lagi Maha Bijaksana.
(9 : 28)

قَٰتِلُوا۟ ٱلَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ بِٱللَّهِ وَلَا بِٱلْيَوْمِ ٱلْءَاخِرِ وَلَا يُحَرِّمُونَ مَا حَرَّمَ ٱللَّهُ وَرَسُولُهُۥ وَلَا يَدِينُونَ دِينَ ٱلْحَقِّ مِنَ ٱلَّذِينَ أُوتُوا۟ ٱلْكِتَٰبَ حَتَّىٰ يُعْطُوا۟ ٱلْجِزْيَةَ عَن يَدٍۢ وَهُمْ صَٰغِرُونَ
Perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan tidak (pula) kepada hari kemudian, dan tidak mereka haramkan apa yang diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya dan tidak mereka beragama dengan agama yang benar, (iaitu) dari antara orang-orang yang diberi kitab, sampai mereka membayar jizyah dengan tangan, dalam keadaan mereka merendah diri.
(9 : 29)

086 At-Tariq

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَٰنِ ٱلرَّحِيمِ وَٱلسَّمَآءِ وَٱلطَّارِقِ
Demi langit, demi yang mengetuk.
(86 : 1)

وَمَآ أَدْرَىٰكَ مَا ٱلطَّارِقُ
Dan adakah pengetahuan engkau, apakah yang mengetuk itu?
(86 : 2)

ٱلنَّجْمُ ٱلثَّاقِبُ
Suatu bintang yang menembus.
(86 : 3)

إِن كُلُّ نَفْسٍۢ لَّمَّا عَلَيْهَا حَافِظٌۭ
Tidak ada tiap-tiap diri, melainkan ada atasnya yang memelihara.
(86 : 4)

فَلْيَنظُرِ ٱلْإِنسَٰنُ مِمَّ خُلِقَ
Maka hendaklah memandang manusia, dari apakah dia diciptakan.
(86 : 5)

خُلِقَ مِن مَّآءٍۢ دَافِقٍۢ
Dia diciptakan daripada air yang memancar.
(86 : 6)

يَخْرُجُ مِنۢ بَيْنِ ٱلصُّلْبِ وَٱلتَّرَآئِبِ
Yang keluar dari antara shulbi dan taraib.
(86 : 7)

إِنَّهُۥ عَلَىٰ رَجْعِهِۦ لَقَادِرٌۭ
Sesungguhnya Dia, untuk mengembalikannya, sangatlah sanggup.
(86 : 8)

يَوْمَ تُبْلَى ٱلسَّرَآئِرُ
Pada hari yang akan jadi nyata segala yang tersembunyi.
(86 : 9)

فَمَا لَهُۥ مِن قُوَّةٍۢ وَلَا نَاصِرٍۢ
Maka tidaklah ada baginya sebarang kekuatan pun dan tidak (pula) yang akan membela.
(86 : 10)

وَٱلسَّمَآءِ ذَاتِ ٱلرَّجْعِ
Demi langit yang menurunkan hujan.
(86 : 11)

وَٱلْأَرْضِ ذَاتِ ٱلصَّدْعِ
Demi bumi yang menimbulkan tumbuh-tumbuhan.
(86 : 12)

إِنَّهُۥ لَقَوْلٌۭ فَصْلٌۭ
Sesungguhnya dia adalah kata yang tegas jitu.
(86 : 13)

وَمَا هُوَ بِٱلْهَزْلِ
Dan bukanlah dia suatu olok-olok.
(86 : 14)

إِنَّهُمْ يَكِيدُونَ كَيْدًۭا
Sesungguhnya mereka membuat dalih sebenarnya dalih.
(86 : 15)

وَأَكِيدُ كَيْدًۭا
Dan Aku pun membuat dalih sebenarnya dalih.
(86 : 16)

فَمَهِّلِ ٱلْكَٰفِرِينَ أَمْهِلْهُمْ رُوَيْدًۢا
Maka Perlambat-lambatlah bagi orang-orang yang kafir itu, Aku pun memperlambat-lambatnya pula, sebentar.
(86 : 17)

090 Al-Balad

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَٰنِ ٱلرَّحِيمِ لَآ أُقْسِمُ بِهَٰذَا ٱلْبَلَدِ
Aku bersumpah, demi negeri ini.
(90 : 1)

وَأَنتَ حِلٌّۢ بِهَٰذَا ٱلْبَلَدِ
Dan engkau menjadi halal di negeri ini.
(90 : 2)

وَوَالِدٍۢ وَمَا وَلَدَ
Demi yang beranak, demi yang diperanakannya.
(90 : 3)

لَقَدْ خَلَقْنَا ٱلْإِنسَٰنَ فِى كَبَدٍ
Sesungguhnya telah Kami ciptakan manusia itu berada dalam susah payah.
(90 : 4)

أَيَحْسَبُ أَن لَّن يَقْدِرَ عَلَيْهِ أَحَدٌۭ
Apakah dia menyangka bahawa tidak seorang pun yang berkuasa atas dirinya?
(90 : 5)

يَقُولُ أَهْلَكْتُ مَالًۭا لُّبَدًا
Dia mengatakan, "Aku telah menghabiskan harta yang bertumpuk."
(90 : 6)

أَيَحْسَبُ أَن لَّمْ يَرَهُۥٓ أَحَدٌ
Apakah dia menyangka bahawa tiada seorang yang melihatnya?
(90 : 7)

أَلَمْ نَجْعَل لَّهُۥ عَيْنَيْنِ
Bukankah telah Kami jadikan baginya dua mata?
(90 : 8)

وَلِسَانًۭا وَشَفَتَيْنِ
Dan lidah dan dua bibir?
(90 : 9)

وَهَدَيْنَٰهُ ٱلنَّجْدَيْنِ
Dan telah Kami tunjukkan kepadanya dua jalan?
(90 : 10)

فَلَا ٱقْتَحَمَ ٱلْعَقَبَةَ
Tetapi tidak ditempuhnya jalan mendaki yang sukar.
(90 : 11)

وَمَآ أَدْرَىٰكَ مَا ٱلْعَقَبَةُ
Tahukah engkau, apakah jalan mendaki yang sukar itu?
(90 : 12)

فَكُّ رَقَبَةٍ
(Ialah) melepaskan belenggu perbudakan.
(90 : 13)

أَوْ إِطْعَٰمٌۭ فِى يَوْمٍۢ ذِى مَسْغَبَةٍۢ
Atau memberi makan pada hari kelaparan.
(90 : 14)

يَتِيمًۭا ذَا مَقْرَبَةٍ
Anak yatim yang ada hubungan kerabat.
(90 : 15)

أَوْ مِسْكِينًۭا ذَا مَتْرَبَةٍۢ
Atau orang miskin yang telah tertanah.
(90 : 16)

ثُمَّ كَانَ مِنَ ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَتَوَاصَوْا۟ بِٱلصَّبْرِ وَتَوَاصَوْا۟ بِٱلْمَرْحَمَةِ
Kemudian, adalah dia termasuk orang-orang yang beriman, berpesan-pesan dalam kesabaran dan berpesan-pesan dalam berkasih-kasihan.
(90 : 17)

أُو۟لَٰٓئِكَ أَصْحَٰبُ ٱلْمَيْمَنَةِ
Orang-orang begitu adalah golongan kanan.
(90 : 18)

وَٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ بِـَٔايَٰتِنَا هُمْ أَصْحَٰبُ ٱلْمَشْـَٔمَةِ
Dan orang-orang yang kafir terhadap ayat-ayat Kami, mereka itulah golongan kiri.
(90 : 19)

عَلَيْهِمْ نَارٌۭ مُّؤْصَدَةٌۢ
Untuk mereka adalah neraka yang dikunci rapat.
(90 : 20)

097 Al-Qadr

بِّسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَٰنِ ٱلرَّحِيمِ إِنَّآ أَنزَلْنَٰهُ فِى لَيْلَةِ ٱلْقَدْرِ
Sesungguhnya telah Kami turunkan dia pada malam Kemuliaan.
(97 : 1)

وَمَآ أَدْرَىٰكَ مَا لَيْلَةُ ٱلْقَدْرِ
Dan sudahkah engkau tahu, apakah dia malam Kemuliaan itu?
(97 : 2)

لَيْلَةُ ٱلْقَدْرِ خَيْرٌۭ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍۢ
Malam Kemuliaan itu lebih utama daripada seribu bulan.
(97 : 3)

تَنَزَّلُ ٱلْمَلَٰٓئِكَةُ وَٱلرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِم مِّن كُلِّ أَمْرٍۢ
Turun Malaikat dan ruh pada malam itu, dengan izin Tuhan mereka, membawa pokok-pokok dan tiap-tiap perintah.
(97 : 4)

سَلَٰمٌ هِىَ حَتَّىٰ مَطْلَعِ ٱلْفَجْرِ
Sejahteralah dia sehingga terbit fajar.
(97 : 5)

Sumber Rakaman: Tidak diketahui
Gambar Hiasan: Buya Hamka dan keluarga (Hamka. Kenang-kenangan Hidup, 1952) @ Wikimedia , Syeikh Abdul Basit dan anak-anak (dan saudara?) @ assabile.com